Minyak Naik 80% Dan Ini Baru Saja Memulai

February 25, 2021 3 mins to read
Share

Setelah reli 80%, banyak investor akan mencari pembalikan, bahkan mungkin untuk kesempatan mempersingkat aset.

Ini adalah tidak ada waktu untuk melakukan itu.

Nyatanya, ini bukanlah reli yang ingin Anda jual, tetapi yang ingin Anda beli.

Meskipun komoditas ini telah melonjak lebih dari 80% setelah mencapai titik terendah pada bulan Februari tahun ini, dengan mudah dapat melonjak 100% lagi dari sini.

Tentu saja, saya berbicara tentang minyak mentah …

Dan setelah mencapai titik terendah awal tahun ini, minyak mentah kini telah melampaui angka $ 51 per barel untuk pertama kalinya sejak Juli 2015.

Lompatan baru-baru ini hanyalah awal dari kenaikan harga minyak mentah yang jauh lebih lama, dan jauh lebih tinggi.

Beberapa data terbaru mendukung kenaikan harga, bukan penurunan.

Satu hal yang menarik perhatian saya adalah bahwa perusahaan minyak memangkas anggaran eksplorasi sebesar $ 250 miliar pada tahun 2015, dan diperkirakan akan memotong $ 300 miliar lagi tahun ini.

Dalam waktu dekat, pasokan tidak akan lagi menjadi masalah dalam hal harga, karena sumur yang ada mulai melambat dan sumur baru tidak siap untuk mulai berproduksi.

Titik data berikutnya yang harus diperhatikan sekarang adalah permintaan. Itu memberi tahu kita bahwa minyak akan reli, dan itulah mengapa kita ingin memiliki saham terkait.

Permintaan Tak Terduga

Laporan terbaru oleh BP tentang berbagai statistik di pasar energi, berjudul Tinjauan Statistik BP, memberi kita satu data penting.

Berdasarkan statistiknya, tahun 2015 merupakan kali pertama sejak 1999 minyak memperoleh pangsa pasar. Itu luar biasa! Ini berarti bahwa tidak hanya permintaan yang kuat, tetapi sebenarnya ini digunakan untuk pertama kalinya dalam 16 tahun untuk menggantikan sumber daya energi lainnya.

Permintaan naik hampir dua kali lipat dari rata-rata historis baru-baru ini, dengan kecepatan 1,9%.

Ingat, data ini mencakup tahun 2015, ketika minyak mentah jatuh 30% lagi setelah penurunan 44% tahun 2014. Outlet media arus utama membuat Anda percaya bahwa permintaan global semakin berkurang, dan minyak ditetapkan ke level rendah baru yang berkelanjutan. Bukan kasusnya.

Badan Energi Internasional juga menunjukkan pada kuartal pertama tahun ini bahwa konsumsi minyak tumbuh lebih cepat dari perkiraan para analis. Perkiraannya adalah 1,2 juta barel minyak per hari, tetapi permintaan aktual 16% lebih tinggi menjadi 1,4 juta barel minyak per hari.

Jelas permintaan kuat, dan kita sudah tahu pasokan akan menyusut karena pemotongan penemuan baru.

Namun baru seminggu terakhir ini, kami menerima konfirmasi lebih lanjut dari eksportir minyak mentah terbesar dunia, Arab Saudi.

Minyak Arab Saudi milik negara mengumumkan menaikkan harga minyak yang dijualnya ke Asia untuk bulan kedua berturut-turut di tengah meningkatnya permintaan di wilayah tersebut.

Permintaan meningkat, dan Anda ingin memiliki reli ini.

Gelombang Minyak Meningkat …

Saat ini, minyak mentah berada tepat di atas $ 50, yang merupakan 80% dari posisi terendah yang dicapai awal tahun ini.

Tetapi dengan permintaan yang tetap kuat, minyak memiliki banyak ruang untuk beroperasi lebih tinggi. Sekarang adalah waktunya untuk mengambil hampir semua saham terkait karena reli ini bukanlah acara yang terisolasi.

Lonjakan harga minyak mentah mengangkat segala sesuatu mulai dari stok eksplorasi kecil hingga raksasa seperti BP bersamanya.

Saat minyak terus melonjak dari sini, saham-saham ini akan naik dengan cara yang sama, memberi Anda kemungkinan keuntungan tiga digit.