Home / Blog / Apakah Gold Rally Doomed?

Apakah Gold Rally Doomed?

Aku punya kabar buruk untuk diberitahukan padamu. Anda tahu bank-bank investasi besar itu … yang tidak bisa membungkus kepala mereka dengan emas?

Ternyata mereka tidak begitu membencinya lagi. Faktanya, beberapa dari mereka bahkan cintabullion sekarang.

Bayangkan menyalakan berita minggu lalu dan melihat ahli strategi top menguraikan keajaiban emas – “$ 1.400 per ons sangat mudah untuk 2016.”

Tapi, tunggu dulu, kenapa ini jadi berita buruk?

Karena itu berarti ledakan pasar bull emas yang hebat dan gemilang – reli terbesar dalam 25 tahun – akan segera beristirahat (meskipun sementara) …

Ini semua masalah waktu.

Sebagai mantan reporter Wall Street, saya berkarier berbicara dengan orang-orang di dalam bank investasi dan perusahaan pialang besar. Pendapat tidak berubah, setidaknya tidak dengan cepat atau mudah. Namun saat harga melonjak 20% dalam hitungan tiga atau empat bulan, hal itu cenderung memaksa persoalan.

Sebuah rapat komite dipanggil, dan seseorang berkata: “Apa yang akan kita lakukan tentang hal ini dengan emas? Ini roket. Kita tidak bisa terus-menerus memberi tahu klien untuk mengabaikan rapat umum.”

Jika Anda terkenal anti-emas Goldman Sachs, Anda dengan enggan mengumumkan (seperti yang terjadi minggu lalu) bahwa Anda menaikkan harga target Anda (sambil tetap mempertahankan bahwa ada “keuntungan terbatas” untuk memiliki barang-barang itu).

Atau, jika Anda adalah kelompok lain, yang, pada akhir April, sekarang über-bullish pada emas dan komoditas lainnya, Anda berkata: “Aliran uang investor kembali ke komoditas telah terjadi jauh lebih cepat daripada yang kami kira. “

Tetapi semua ini membutuhkan waktu. Karena bankir investasi semua melihat pada grafik yang sama, mengunjungi restoran yang sama dan tidak ingin melangkah terlalu jauh, mereka semua cenderung sampai pada kesimpulan yang sama pada waktu yang kurang lebih sama.

Jadi, ketika sebuah bank atau pialang besar akhirnya sepenuhnya mendukung ide baru, seperti “bank sentral gagal dalam misi mereka – beli emas dan saham emas,” kereta pepatah telah meninggalkan stasiun. Dan gerbong penumpang di kereta itu? Mereka ramai seperti kereta bawah tanah Tokyo pada jam-jam sibuk.

Emas Menangkap Nafasnya

Itulah mengapa saya percaya bahwa sektor ini sudah terlambat untuk penurunan harga. Harga emas batangan naik lebih dari 20% dari posisi terendah tahun lalu, dan indeks saham emas utama naik dua kali lipat harganya.

Ketika saham atau komoditas menjadi terlalu populer, itu rentan untuk dijual. Itu terutama terjadi pada emas setelah reli pembukaan yang tajam dalam siklus bullish baru, seperti yang telah kita lihat sejak awal tahun. Anda dapat menemukan banyak contoh serupa dari awal pasar bullish sebelumnya – 1986, 1993, 2001, 2008 – di mana emas menarik kembali 20% hingga 30% … dan terkadang lebih.

Itu tidak berarti kenaikan emas dalam jangka panjang berakhir dengan cara apa pun. Jika Anda sudah mendapatkan saham emas atau bullion, selamat – Anda akan memiliki kesempatan kedua untuk membeli lebih banyak lagi dengan harga lebih rendah.

Tetapi aksi jual – yang terjadi selama beberapa hari, minggu, atau bulan – adalah bagian yang penting dan sehat dari pasar bullish yang bertahan lama. Ini membersihkan spekulan dan “tangan lemah” yang tidak percaya, dan membuka jalan bagi harga yang jauh lebih tinggi di masa depan.