Home / Blog / Berkomunikasi untuk Didengarkan

Berkomunikasi untuk Didengarkan

Bagi banyak dari kita saat ini, tempat kerja kita telah banyak berubah. Bukan hanya lokasinya tapi lingkungannya. Beberapa dari kita duduk di meja dapur untuk bekerja, beberapa dari kita duduk di meja di kamar tidur kita, dan beberapa dari kita (yang beruntung) memiliki kantor yang sebenarnya di rumah kita.

Bagi saya, tempat kerja dan lingkungan sudah sama selama lebih dari 20 tahun. Saya dulu dianggap sebagai pekerja jarak jauh atau telecommuter, setelah menghabiskan sekitar 5 tahun di lingkungan perusahaan sebagai manajer dan pelatih proyek jarak jauh dan 15 tahun bekerja sendiri sebagai perekrut, perancang pelatihan dan fasilitator, bekerja dari rumah. Jadi, bagi saya, lingkungan kerja saat ini bukanlah hal baru.

Saya menikmati bekerja dari kantor pusat, meskipun seingat saya, butuh waktu bagi saya, dan orang lain di rumah saya, untuk menyesuaikan diri. Dan komunikasi sulit. Saya ingat beberapa tantangan komunikasi, tidak sedikit di antaranya adalah proyek konstruksi besar yang terjadi di luar jendela saya. Suaranya luar biasa. Untuk berkomunikasi dengan orang lain, melalui telepon, atau melalui panggilan konferensi, saya harus masuk ke mobil saya, berkendara ke taman setempat dan bergabung dengan panggilan konferensi di ponsel saya. Coba ikuti presentasi PowerPoint tanpa akses ke Zoom atau yang setara.

Pekerjaan jarak jauh dapat memunculkan berbagai tantangan komunikasi, tidak hanya dengan medianya, tetapi dengan kata-kata dan nada yang kita gunakan saat berkomunikasi melalui telepon. Bahkan video call pun menantang karena sulit membaca ekspresi dan bahasa tubuh. Dan sulit untuk mendengarkan, terutama saat seluruh tim sedang menelepon. Mendengarkan adalah keterampilan yang membutuhkan kerja terus-menerus. Bagaimana Anda memastikan partisipasi aktif dari semua pihak yang menerima pesan? Bagaimana Anda memastikan mereka mendengarkan apa yang dikomunikasikan? Apa ukuran Anda untuk memastikan mereka mendengar dan memahami pesannya?

Bagaimana kami mendengarkan.

Ada lima jenis mendengarkan, menurut Kepemimpinan Siap Masa Depan program yang ditawarkan oleh Mohawk College Enterprise (MCE). Dalam program ini, penekanannya adalah pada kemampuan pemimpin untuk berkomunikasi dengan timnya dengan menjadi pendengar yang efektif. Mereka mengidentifikasi berbagai jenis mendengarkan sebagai berpura-pura, selektif, aktif, reflektif, dan empati.

Pernahkah pikiran Anda keluar dari topik selama panggilan konferensi atau rapat online? Pernahkah Anda memikirkan tentang apa yang akan dibuat untuk makan malam malam ini atau cara terbaik untuk membantu anak-anak Anda dengan tugas online terbaru mereka alih-alih topik bisnis yang sedang dibahas atau masalah yang diangkat oleh anggota tim? Jika demikian, maka Anda berpura-pura mendengarkan. Anda mungkin menunjukkan bahasa tubuh yang benar dengan anggukan dan gumaman persetujuan, tetapi pikiran Anda ada di tempat lain. Ini terjadi pada kita semua dan, meskipun harus dikecilkan, kita mengakui bahwa terkadang kita hanya perlu melamun.

Mendengarkan secara selektif mengganggu karena kita mendengarkan apa yang ingin kita dengar, menafsirkan apa yang kita dengar dalam kaitannya dengan pendapat, pandangan, dan sikap kita tentang topik daripada memperhatikan maksud pembicara. Simoni Lawrence, dari Liga Sepakbola Kanada Hamilton Ticats berkata, “Komunikasi yang nyata tidak selalu tentang apa yang dikatakan tetapi selalu tentang apa yang didengar.” Pendengar mungkin mendengar kata-kata dan frasa tertentu secara berbeda dari yang dimaksudkan pembicara yang dapat menyebabkan informasi yang salah, kesalahan, asumsi dan keputusan yang salah, dan lebih buruk lagi, hubungan menjadi terpengaruh secara negatif.

Pikirkan tentang ungkapan saat ini 'membubarkan uang polisi'. Apa yang kita dengar ketika mendengar kata defunding? Beberapa dari kami mendengar 'pembubaran atau pembongkaran struktur dan sistem kepolisian saat ini', yang lain mendengar 'pengurangan anggaran polisi', dan yang lainnya mendengar 'mendistribusikan kembali anggaran polisi untuk lebih mencerminkan kebutuhan masyarakat.'

Apa maksud mereka yang meminta pencabutan dana polisi? Apa yang kami dengar dari permintaan ini?

Bagaimana kami mendengar.

Mendengarkan secara aktif, reflektif, dan empati bersifat interaktif. Bentuk-bentuk mendengarkan ini membutuhkan partisipasi aktif baik dari pengirim maupun penerima dengan umpan balik antara kedua pihak. Partisipasi adalah tindakan menjelaskan pesan yang dikirim, dan penerima merespons dengan benar dan tepat. Mendengarkan dengan empati dianggap sebagai bentuk terbaik karena memperhatikan, mendengarkan dengan wawasan dan kasih sayang.

Meskipun kita mungkin memahami dan menghargai konsep mendengarkan dengan empatik, sulit untuk terus diterapkan. Tantangannya adalah bagaimana kita memandang dunia. Persepsi kita mungkin mewarnai kemampuan kita untuk mendengarkan secara efektif. Dalam bukunya, Berani Memimpin, Bren√© Brown memberi tahu kita persepsi atau lensa yang melaluinya kita memandang dunia “… disamakan dengan siapa kita. Itu tantangan jika Anda dibesarkan dalam budaya mayoritas – kulit putih, hetero, pria, kelas menengah … – dan Anda kemungkinan besar diajari bahwa perspektif Anda adalah perspektif yang benar dan semua orang perlu menyesuaikan lensa mereka. “

Kunci dari mendengarkan dengan empati adalah bisa belajar dari orang lain, bisa menyesuaikan lensa kita dengan meminta, dan mempertimbangkan dengan cermat, masukan dan umpan balik mereka. Kita perlu memberi mereka kesempatan untuk membagikan pemikiran dan perasaan mereka, mengajukan pertanyaan untuk mengklarifikasi pemahaman kita, dan menemukan apa yang mereka ingin lihat berubah. Dengan kejelasan komunikasi ini, kami kemudian dapat mengukur seberapa efektif kami merespons.

Komunikasi adalah proses yang dinamis, yang mempertimbangkan pesan tidak hanya dari segi isi, kata, dan nada tetapi bagaimana penyampaiannya akan paling efektif. Dengan komunikasi yang efektif, tidak peduli tempat kerja atau lingkungan kita, kita bekerja untuk terhubung dengan orang lain dengan mengenali maksud pesan mereka, menyesuaikan persepsi kita, dan memastikan kejelasan dan pemahaman tentang apa yang didengar.